Monday, 26 October 2015

Nikmat Allah yang dicapai dengan kelalaian.

Allah SWT ingin memberitahukan kepada orang-orang yang beriman, nikmat yang didapat oleh mereka, adalah datangnya daripada Allah SWT. (وَمَا بِكُم مِّن نِّعْمَةٍ فَمِنَ اللَّهِ). Apa saja nikmat yang kamu dapat itu datang nya daripada Allah SWT, kita memastikan nikmat itu datang dari Allah, sebab salah satu nama Allah SWT adalah almun3im(المنعم), yang maha memberi nikmat, kenyataan atau realiti dari nama Allah yang maha memberi nikmat, bila Nampak nikmatnya kepada makhluknya.

Bagaimanakah kita mahu mengetahui nama Allah SWT almun3im (المنعم)? melalui nikmat yang Allah beri kepada makhluk-makhluknya, termasuk kepada haiwan, makhluk-makhluk yang lain. Oleh kerana yang demikian, setiap nikmat yang didapat oleh seseorang, maka janganlah orang itu lupa, kalau datangnya nikmat itu, walaupun dia itu berusaha, dia yang bekerja, walaupun dia menggunakan semua kekuatanya untuk mendapatkan nikmat, maka kerna terpukau dengan banyaknya nikmat, jangan gah sudah berjaya, untuk mendapatkan nikmat, lupa kepada memberi nikmat.

Dan bahagian daripada ghaflah(غَفْلَة) kelalaian yang dicapai atau didapat, atau dilakukan oleh seseorang, bila mana melihat nikmat, lupa kepada yang memberi nikmat. Oleh kerana demikian, didalam surah alkahfi, Allah SWT menceritakan tentang dua orang yang bersaudara, yang satu kaya, yang satu miskin, kemudian yang kaya ini punya kebun anggur, kurma, dan cukup cantik, ketika masuk membawa temannya, masuk kekebun kurma dan juga anggur, dia mengatakan :

مَا أَظُنُّ أَن تَبِيدَ هَٰذِهِ أَبَدًا

Saya tidak menyangka kalau kekayaan yang saya punya ini, akan habis. (surah al-kahfi : 35)

وَمَا أَظُنُّ السَّاعَةَ قَائِمَةً
Mungkin saja kiamat juga tak terjadi. (Surah al-kahfi : 36)

Dia mengatakan mungkin juga kiamat tak akan terjadi, sebab apa? Sebab kalau dia yakin kiamat akan terjadi, habis kekayaannya, dia tak mahu habis, macam mana dia masih berkhayal nikmatnya tidak  habis, dipasang dalam otaknya itu kiamat tidak akan terjadi. Macam dia yang ‘control’ kiamat itu terjadi atau tidak.

Apa sebab dia boleh meng”khayal”kan dirinya dengan pemikiran yang begitu tidak masuk akal, sebab kerana, melihat kepada nikmat, lupa kepada pemberi nikmat. Oleh sebab itu ketika orang ini masuk kekebunnya, Allah SWT berfirman tentang orang ini, masuk ke kebun, dalam keadaan zholim kepada dirinya sendiri.

Kenapa dikatakan zholim kepada dirinya sendiri?  Sebab melihat nikmat diberikan oleh Allah SWT, tidak diingati, tidak di insafi, kalau datangnya nikmat, tumbuh-tumbuhan yang tumbuh itu, kurmanya, anggurnya, adalah dari Allah SWT yang menumbuhkan.
Lalu kata temannya,

 وَلَوْلَا إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَاءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ

Tidakkah kamu sepatutnya, wahai saudaraku, ketika kamu masuk ke dalam kebun kamu yang indah dan subur, ketika melihat itu, kamu mengatakan “Semuanya ialah barang yang dikehendaki Allah)! (tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan Allah)? (surah al-kahfi : 39)

Tidakkah kamu melihat nikmat itu kamu cakap :  (مَا شَاءَ اللَّهُ)? Diingatkan oleh siapa? Oleh temannya, oleh saudaranya, supaya ketika melihat kepada nikmat, jangan lupa kepada pemberi nikmat, maka dalam hal ini, ketika ayat tadi itu, memberitahu kepada kita akan perisai, untuk mengekalkan nikmat yang diberikan oleh Allah ketika kita mendapatkan nikmat yang Allah berikan. Bila kita melihat apa saja nikmat kita mengatakan (مَا شَاءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ) .

Ini umapama benteng, umpama perisai, yang membentengi nikmat yang diberikan oleh Allah SWT, untuk tidak hancur, sebab apa? Sebab itu tadi seseorang yang sombong dalam kisah diceritakan oleh Allah SWT yang lupa, yang tidak bersyukur, yang tidak ingat kepada Allah SWT, ketika melihat tanamannya, apa yang berlaku kepada kebunnya itu?

Dalam sekelip mata dimusnahkan oleh Allah SWT. Dalam sekelip mata semuanya sirna. Barulah dia menyesal, “andai aku tidak syirik kepada Allah, andai aku tidak kufur kepada Allah, andai aku bersyukur kepada Allah”, tapi sudah mengandaikan sesuatu yang sudah menjadi satu hukuman dari Allah SWT.

Izan, Allah dalam ayat ini berfirman,

 مَّا أَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللَّهِ

Apa jua kebaikan (nikmat kesenangan) yang engkau dapati maka ia adalah dari Allah (surah an-Nisa: 79)

Apa saja nikmat yang kamu dapat, berupa nikmat, berupa rezki, berupa sehat, apa saja berupa kenikmatan datangnya daripada Allah SWT.

  الله تعالى اعلم

Thursday, 22 October 2015

kunci ilmu.

Didalam perjalanan menuju ibadah yang sempurna kepada Allah SWT, yang merupakan satu  rintangan atau tahap pertama mesti dilalui oleh sesiapa yang dilalui oleh sesiapa di atas muka bumi ini yang menuju kepada Allah SWT. Dan tak seorang pon diatas muka bumi ini melainkan dia berjalan menuju kepada Allah SWT.

Hanya saja, tak semua manusia yang ada diatas muka bumi ini, menyedari matlamat daripada hidupnya perjalanannya menuju kepada Allah dengan mengabaikan tuntutan untuk merealisasikan matlamat tersebut.

Didalam hidup ini, manusia berjalan menuju kepada Allah SWT, yakni untuk beribadah kepada Allah. Maka tiadalah mungkin seseorang boleh sampai dalam beribadah kepada Allah melainkan dengan ilmu.

Ini adalah rintangan pertama atau tahap pertama yang mesti di lalui oleh seseorang didalam berjalan menuju kepada Allah SWT.

Kata imam az-Zabidi dalam syair-nya :

خذ من كل فن احسنه

Ambillah dalam setiap bidang itu, yang cukup untuk kamu faham.

Perkara yang wajib kepada kita, solat, puasa, zakat, haji, nikah jika kita akan melangsungkan kepada pernikahan. Mesti tahu, jangan tahu “aku terima nikahnya” saja. Tahu apa itu rukun nikah, tahu syarat-syarat nikah. Tahu tuntutan dalam nikah.

Ini perkara penting didalam ibadah yang kita nak lakukan. Ada ilmu untuk melakukan ibadah tersebut. Ambillah ilmu dalam setiap bidang itu, yang terbaik untuk kamu. Lebih-lebih lagi ilmu fardhu ain, yang tidak terkecuali kepada semua orang. Tak kira dia ustaz atau bukan ustaz, engineering ke, pekerja kedai makan ke, masalah fardhu ain tak boleh dia tak tahu.
Sebab tak di bezakan oleh Allah SWT untuk pengetahuan ilmu tersebut mengikut latar belakangnya. Setiap muslim mesti tahu. Kepada perkara yang basic dan asas.

Kata Baginda Rasulullah SAW, memberikan perumpamaan orang berilmu ini ada tiga(1) :

مثل ما بعثني الله به من الهدى والعلم كمثل غيث أصاب أرضا فكانت منها طائفة طيبة قبلت الماء فأنبتت الكلأ والعشب الكثير

Perumpaan pertama orang yang berilmu umpama hujan turun, jatuh atas tanah, tanah ini subur lalu tanah ini menumbuhkan tumbuhan dan tumbuh-tumbuhan ini dimanfaatkan oleh orang lain.
Ini adalah ilmu yang bermanfaat. Umpama hujan yang turun, umpama ilmu yang diberikan oleh Allah SWT kepada seseorang.  Umpama orang yang dapat ilmu daripada Allah SWT, dihayati ilmu itu untuk dirinya. Umpama tanah tadi yang menerima air, tanah itu adalah subur, dan benih yang diletakkan itu akan menyatu dengan tanah melalui air tadi. Umpama ilmu yang diberikan pada hati seseorang itu bersemadi didalam hati orang yang mendapatkan ilmu, berkesan ilmu itu didalam hatinya, dan dia memanfaatkan kepada ilmu tersebut.

Ada pun tumbuh-tumbuhan yang tumbuh ini, ilmunya bila mana disampaikan. Baik diamalkan atau disampaikan kepada orang lain.
Maka didalam hal ini, seseorang yang mempunyai ilmu dan beramal, umpama tadi hujan turun atas tanah, dan tanah itu menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan di manfaatkan oleh makhluk lain.
Ini aalim aamil. Yang berilmu dan beramal. Yang ini nombor satu.
 وكان منها أجادب أمسكت الماء فنفع الله بها الناس فشربوا منها وسقوا وزرعوا وأصاب طائفة
Yang kedua tanah yang seperti tanah berlopak, atau berkawah, air hujan yang turun bertakung disitu, orang lain ambil air itu untuk ambik manfaat, tapi tanah itu tak boleh ambik manfaat. Kerana dia tak menumbuhkan tumbuh-tumbuhan.

Bertakung, orang lain boleh ambil manfaat. Tapi dirinya tak dapat ambil manfaat. Pasal apa? Kerana tak dapat menumbuhkan tumbuh-tumbuhan.

Ini umpama orang ada ilmu, menyampaikan pada orang lain. Tapi dia tak beramal. Dia boleh mengajar, tapi dirinya tak beramal. Umpama hujan turun di atas lopak, atau bentuk kawah, bertakung, orang lain boleh ambil, untuk siram tanaman mereka, untuk mandi, untuk wudhu’ untuk apa saja. Tapi tanah itu tak mendatangkan manfaat apa-apa melainakn takungan air tersebut.

Yang ketiga,

إنما هي قيعان لا تمسك ماء وتنبت كلأ

Jenis tanah ketiga adalah tanah yang tidak bisa menampung dan tidak bisa menyerap air.

Umpama tanah yang keras, yang kalau hujan turun, macam turun atas batu memercik, tiada manfaat. Orang ini dia dapat ilmu, tak di manfaatkan oleh orang lain, tak dimanfaatkan oleh dirinya.
Perumpamaan orang berilmu dan beramal dan orang memanfaatkan ilmunya, orang yang dapat ilmu tak beramal tapi dimanfaatkan oleh orang lain, dan orang yang dapat ilmu, tak beramal dan tak dimanfaatkan oleh orang lain.

Kunci semuanya ada pada ilmu.

الله تعالى أعلم بالصواب
______________________________________________________
Rujukan : الكتاب : شرح رياض الصالحين



Thursday, 15 October 2015

Islam ibarat mengenggam bara api.


Di suatu zaman nanti, bahawasanya orang yang ingin mengajak kepada perkara yang baik dan mencegah kepada yang mungkar akan terancam, disebabkan perubahan zaman, disebabkan keadaan yang mengelirukan kepada orang ramai, sehingga berlaku kekeliruan, dan kecelaruan, didalam agama khususnya, sehingga orang tidak dapat membezakan yang mana yang haq dan mana yang bathil.

Firman Allah SWT :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا عَلَيْكُمْ أَنفُسَكُمْ ۖ لَا يَضُرُّكُم مَّن ضَلَّ إِذَا اهْتَدَيْتُمْ

Wahai orang-orang yang beriman! Jagalah sahaja diri kamu (dari melakukan sesuatu yang dilarang oleh Allah). Orang-orang yang sesat tidak akan mendatangkan mudarat kepada kamu apabila kamu sendiri telah mendapat hidayah petunjuk (taat mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya). (Surah al-Maidah : 105)

Rasulullah bersabda (1) :

بل ائتمروا بالمعروف ، وتناهوا عن المنكر

Teruskan kamu dalam mengajak orang lain kepada perkara baik, dan cegahlah orang lain daripada melakukan kemungkaran.

حتى إذا رأيت شحا مطاعا ،

Sehingga kalau kamu nampak seorang yang kedekut diikuti.

Orang kedekut yang diikuti maksudnya adalah, orang yang kedekut dengan hartanya, dan hatinya redha kalau dirinya kedekut. Disokong oleh orang lain sikap kedekutnya. Orang yang mempunyai kedudukan, yang kedudukannya boleh dimanfaatkan untuk membantu orang lain. Bila mana kedekut dengan kedudukannya untuk membantu orang lain, maka diikuti oleh pengikutnya, ini adalah bahagian orang yang disifatkan oleh Nabi SAW dirinya redha dengan sifat kedekutnya, selesa dengan sifat kedekutnya.

وهوى متبعا

Dan sehingga kamu melihat, kepada orang yang menjadikan hawa nafsunya imamnya, yang menjadikan hawa nafsunya ikutannya, yang menjadikan sifat rakusnya dipenuhi daripada apa keinginannya, dan kamu melihat yang kedua ini, adalah orang yang menjadikan hawa nafsu menjadi ikutan dalam segala hal, dalam jawatannya, dalam hartanya, dalam kedudukannya, dalam hal apa saja, yang mengikut kepada hawa nafsunya sendiri, dan menjadikan hawa nafsu adalah ikutan, dan ini adalah perkara yang amat merbahaya kepada orang yang menjadikan hawa nafsunya adalah ikutan kepadanya.

Bukankah dalam Al-Quranul Kareem Allah berfirman tentang orang yang berilmu, yang ada ilmu, akan tetapi boleh dikalahkan dengan hawa nafsunya kerna dahsyatnya hawa nafsu bila mana tidak diperhatikan oleh seseorang.

أَفَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَٰهَهُ هَوَاهُ وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلَىٰ عِلْمٍ

Dengan yang demikian, bagaimana fikiranmu (wahai Muhammad) terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya: tuhan yang dipatuhinya, dan ia pula disesatkan oleh Allah kerana diketahuiNya (bahawa ia tetap kufur ingkar) (surah Al- Jaathiyah: 23)

Tidakkah kamu melihat kepada golongan orang yang menjadikan hawa nafsunya, adalah sebagai tuhan. (وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلَىٰ عِلْم) dan disesatkan dalam keadaan dirinya menyedari, dalam keadaan dirinya mengetahui dan berilmu. Akan tetapi mudah terkalah dengan hawa nafsu.

Kata penyair  :

توق نفسك لا تأمن غوائلها ... فالنفس أخبث من سبعين شيطانا

Hati-hatilah kamu dengan perangai hawa nafsu kamu … sesungguhnya perangai hawa nafsu ini adalah lebih jahat, lebih buruk daripada 70 gangguan syaitan.

Demikian didalam Al-Quranul kareem Allah berfirman :

وَمَا أُبَرِّئُ نَفْسِي ۚ إِنَّ النَّفْسَ لَأَمَّارَةٌ بِالسُّوءِ

Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan (surah Yusuf: 53)

Hawa nafsu adalah sentiasa menyuruh orang melakukan perkara buruk  dan perbuatan jahat. Tuduhlah perbuatan hawa nafsu didalam tuntutannya apa sahaja, walaupun hawa nafsu ini zahir nya menyantuni kepada yang baik, terlebih dahulu letakkan “tanda Tanya” kerna hawa nafsu sentiasa menyuruh kepada orang melakukan perbuatan yang buruk.

Bila mana mengkehendaki yang baik, tengok dulu apa matlamat daripada kehendak yang baik itu. Mungkin disebalik kebaikan untuk dipakaikan pakaian yang baik tapi hakikatnya adalah bathil, kerana daripada tipu muslihat syaitan memakaikan pakaian bathil dengan pakaian yang indah. Sehingga Nampak bathil saperti haq, Nampak perkara mungkar seperti maaruf. Nampak salah dipakaikan dengan pakaian yang benar.

Ini adalah kecenderungan hawa nafsu, mungkin ingin mendapatkan matlamat yang baik, caranya menipu, caranya berdusta, caranya berkhianat, bagaimana cara yang baik dicapai dengan cara yang tak baik, mustahil Allah SWT akan menjadikan matlamat yang baik boleh dicapai dengan cara yang tidak baik.

Setelah kamu melihat orang kedekut yang diikuti, dan orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai imam, kemudian disabdakan Baginda SAW lagi :


ودنيا مؤثرة

Dan juga dunia, yang didahulukan berbanding agama. Kebendaan yang didahulukan daripada perkara-perkara yang baik dalam ajaran agama. Bila mana dunia didahulukan, bila mana kebendaan didahulukan. Bahkan dikorbankan agama untuk kebendaan. Inilah ciri-ciri yang disebutkan oleh Nabi SAW, supaya kita lebih fokus untuk menjaga diri kita sendiri.

Baginda SAW bersabda :

الدُّنيا ملعونَةٌ ملعونٌ ما فيها إلاّ ذكرَ الله وما والاَه، وعالمٍ أو مُتعلّمٍ

Dunia ini hakikatnya jauh daripada rahmat Allah, kecuali orang yang memanfaatkan didunia nya untuk berzikir kepada Allah SWT, atau orang yang berilmu, atau orang yang belajar mendapatkan ilmu. ( Riwayat At-Tirmizi )

Maka demikian itu sabda Rasulullah SAW dalam menyingkapi keduniaan tempat kita menanam dan bukan untuk kita berada di dunia untuk kekal selama-lamanya. Sifat yang ketiga disebut oleh Nabi SAW, untuk kita menjaga diri kita sendiri.

Lalu yang keempat adalah :

وإعجاب كل ذي رأي برأيه

Dan bila kamu Nampak orang yang bangga dengan pandangannya, bangga dengan ideologi-nya, bangga dengan kajiannya, bangga daripada buah pikirannya, tanpa ditimbang dengan Al-Quran dan AS-sunnah yang datang dengannya Baginda Rasulullah SAW. Yang susah berinteraksi dengan pandangan orang lain walaupun berselisih, yang menganggap dirinya benar berbandingkan kepada orang lain.

Bila mana melihat golongan seperti ini juga bangga dengan pandangannya sendiri. Adalah kriteria yang keempat disebutkan oleh Nabi SAW.

Bilamana perkara ini terjadi, orang kedekut diikuti, hawa nafsu yang diikuti, kemudian dunia yang didahulukan berbandingkan agama, orang yang bangga dengan pandangannya sendiri. Apa kata 

Baginda SAW :

  فَعَلَيْكَ نَفْسَكَ ، وَدَعْ عَنْكَ أَمْرَ الْعَوَامِّ

Hendaklah kamu jaga diri kamu sendiri, tinggalkan apa yang berlaku diluar sana.
Yang berlaku dengan orang yang kedekut dengan hartanya dan juga kedudukannya, yang mengikut kepada hawa nafsunya, yang mendahulukan kepada dunia berbanding kepada agama, yang bangga dengan pandangannya, biarkan mereka sibuk dengan urusan mereka sendiri.

Dan jagalah diri kamu sendiri dan juga orang yang rapat dengan kamu, keluarga kamu, anak-anak kamu, dan orang-orang yang ada hubungkait langsung dengan kamu. Jaga mereka.

فإن من ورائكم أيام الصبر الصبر فيه مثل قبض على الجمر للعامل فيهم مثل أجر خمسين رجلا يعملون مثل عمله وزادني غيره قال يا رسول الله أجر خمسين منهم قال أجر خمسين منكم
Sesungguhnya di belakangmu nanti akan ada hari-hari penuh kesabaran. Sabar pada hari itu seperti halnya memegang bara api. Orang yang beramal pada waktu itu akan diberi pahala seperti pahala lima puluh orang lain yang beramal seperti amalnya. Para sahabat bertanya : “Wahai Rasulullah, pahala lima puluh orang dari kalangan mereka ?”. Baginda sallallaahu ‘alaihi wa sallam menjawab : “Bahkan limapuluh orang di antara kalian”

Rasulullah SAW memberitahukan zaman demi zaman, bukan semakin akan tetapi akan semakin buruk dan semakin buruk, buruknya adalah mengancam kepada agama. Buruknya akan menggegarkan  tiang-tiang agama. Yang sehingga kata baginda SAW (مثل قبض على الجمر) orang yang berpegang kepada agama di akhir zaman umpama orang yang menahan dang memegang bara api di tangannya.
الله تعالى اعلم
________________________________________________________

(1)  Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dalam Khalqu Af’alil-‘Ibaad no. 155, Abu Dawud no. 4341, At-Tirmidzi no. 3058, Ibnu Majah no. 4014, Ath-Thabariy dalam Tafsir-nya 7/97, Ath-Thahawiy dalam Syarhul-Musykil no. 1171-1172, Ibnu Hibbaan no. 358, dan yang lainnya. Hadits ini dla’if, kecuali lafadh : “Sesungguhnya di belakangmu nanti akan ada hari-hari penuh kesabaran….” ; sahih. Lihat Dla’iif Ibni Majah hal. 326 no. 801, Silsilah Ash-Shahiihah 1/892-893 no. 494, dan Dla’if At-Tirmidzi hal. 320 no. 3058.


(2) rujukan : tafsir ibn kathir , syuruh hadis tuhfat al ahwazi.

Friday, 4 September 2015

insurans akhirat.



Nabi S.A.W bersabda : Anggota badan ini, setiap pagi dia akan mengatakan pada lisan, kepada lidah : Wahai lisan, kami ini semua ikut kamu. Kalau kamu lurus, kami lurus dibelakang kamu, jika kamu melakukan perkara yang tak betul, maka kami pun akan ikut bersama dengan kamu.(riwayat at-Tirmizi)
وقد قال عليه الصلاة والسلام : ((إذَا أصْبَحَ ابْنُ آدَم فإنَّ الأعْضَاءَ كُلَّها تُكَفِّرُ اللِّسَانَ فَتَقُولُ: اتقِ اللَّهَ فِينا فإنما نَحْنُ مِنْكَ، فإنِ اسْتَقَمْتَ اسْتَقَمْنا، وَإنِ اعْوَجَجْتَ اعْوَجَجْنا)) أخرجه الترمذي وحسنه الألباني.
Siapa menjadi imam? Lisan. Kata baginda S.A.W berkata kepada saidina muaz :
(يا نبي الله ، وإنا لمؤاخذون بما نتكلم به ؟) Adakah kami akan dikira, dihisab setiap kalimah yang keluar dari mulut ini? Kata baginda S.A.W  

ثَكِلَتْكَ أُمُّكَ يَا مُعَاذُ ! وَهَلْ يَكُبُّ النَّاسَ فِي النَّارِ عَلَى وُجُوهِهِمْ - أَوْ قَالَ : عَلَى مَنَاخِرِهِمْ - إِلَّا حَصَائِدُ أَلْسِنَتِهِمْ. رواه الترمذي ، وقال : حديث حسن صحيح

Semoga engkau selamat ! Orang nanti diakhirat nanti dicampakkan ke dalam api neraka, muka nya dicampakkan dahulu ke neraka. Dalam riwayat yang lain kepala nya dicampakkan dahulu.(riwayat at-Tirmizi : hadis hasan sohih)

Sebabnya adalah, mulut mereka, sehingga hukumannya di akhirat nanti, yang pertama dihukum, bahagian yang paling hampir dengan mulut, apa itu? Muka. Sebab mulut ada dikawasan muka, orang boleh dihukum kaki nya dahulu, boleh badannya dulu. Tapi mereka yang tak jaga ini mulut, muka nya dulu akan dicampakkan oleh Allah Ta’ala (wa iyyazu billah).

Dan Nabi S.A.W memberikan jaminan, insurans, dan ini adalah sebaik-baik insuransi daripada Nabi Muhammad S.A.W. Bagi siapa yang mahu meletakkan insurans, insuransi yang ada didunia ini, di akhirat nanti akan dipersoalkan insuransi itu juga.  Tapi insuransi Rasulullah S.A.W gerenti mempunyai jaminan, apa kata Nabi S.A.W?

مَنْ ضَمِنَ لي ما بينَ لَحْيَيْهِ ورجليهِ ضَمِنْتُ لهُ الجنَّة

Siapa yang menjaga dua bibirnya (lisan), dan dia jaga dua pahanya(kemaluan), aku jamin dia masuk syurga.(riwayat Bukhari)


Sunday, 23 August 2015

kamu bertanggungjawab.



Jika orang memutar belitkan lidah pada masalah keduniaan, maka dia akan dipertanggungjawabkan dalam hal keduniaan, tetapi jika memutar belitkan dalam hal agama, menafsirkan bukan dengan maksud Allah, mempergunakan ayat untuk meraih kepentingan peribadi.

Zaman sekarang bagaimana ayat-ayat Allah S.W.T dipergunakan oleh mulut-mulut dan lidah-lidah yang memutar belit daripada makna ayat al-Quran, sehingga berlaku pembunuhan disana sini, kononnya “Allahu akbar”, yang sana pula “Allahu akbar”, semua mempermainkan ayat-ayat Allah S.W.T bukan kepada apa yang dimaksudkan oleh Allah S.W.T.
Menggunakan firman Allah :

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِينَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ

wahai seorang nabi, perangilah orang kafir, dan tegaslah kamu kepada mereka.( surah at-Taubah : 73)
 Diperintah oleh Allah S.W.T, setiap orang kafir kita bunuh? Dengan dasar kita berpegang pada ayat Allah S.W.T. ini adalah orang yang mempermainkan ayat-ayat Allah S.W.T.

Dan sudah pernah ada di zaman Rasulullah S.A.W, orang menggunakan ayat-ayat Allah memutar belitkan makna ayat tersebut melalui lisan mereka, diperangi oleh saidina Abu bakar AS-Siddiq R.A, mereka mengatakan kami tidak mahu mengeluarkan zakat. Apa pasal tidak mahu keluarkan zakat? zakat itu wajib. Ya, zakat itu wajib hanya dizaman Rasulullah S.A.W sahaja, setelah Rasulullah wafat, maka tidak ada lagi kewajipan berzakat kerana al-Quran, mereka guna al-Quran, bukan tak guna Quran.

Dan mereka juga sekarang banyak menggunakan al-Quran untuk mensyirikkan fulan, mengkufurkan si fulan dan sebagainya. Apa kata mereka? Allah berfirman dalam al-Quran,

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ

Ambillah wahai Muhammad rasulullah daripada harta mereka, iaini harta zakat, yang dapat menyucikan diri mereka dan dapat membersihkan mereka dan doakan kepada mereka.(surah at-Taubah : 103)

Allah suruh nabi ambil,Allah suruh nabi berdoa, bukan suruh kepada Abu bakar, jadi tak wajib kita keluarkan zakat. Bukan kah dia guna ayat al-Quranul karim? Ya, dia guna. Zaman kita sekarang pun lebih kurang banyak orang mempergunakan ayat, menggunakan hadis, sedikit mensyirikkan si fulan, menyesatkan kepada si fulan. Menuduh kepada si fulan, dengan hadis dan ayat al-Quran yang  difahami oleh mereka dan dihukum orang lain ikut apa mereka paham.


Mempergunakan ayat-ayat dan nas-nas, (لَيًّا بِأَلْسِنَتِهِمْ ) memutarbelitkan lidah mereka, perangai orang yahudi seperti ini, berlaku kepada umat Islam kita zaman sekarang. 

Sunday, 16 August 2015

“haa..tengok, Allah hukum dia sebab saya”.


Bila mana orang yang dia hasad atau dengki kepadanya di timpa musibah, atau perkara buruk berlaku kepadanya, jauh didalam hatinya itu seronok dia, lega, dengan musibah yang menimpa orang lain, atau dia merasa hatinya itu susah atau sesuatu dia tak suka, bila mana orang yang dia tak suka mendapat nikmat.

Berapa ramai orang muslimin yang seronok bila mana saudaranya, yang dia mempunyai perbezaan pandangan, atau berselisih dalam masalah bisnes umpanya, atau dalam apa-apa perkara pun dalam hal keduniaan. Bila mana musibah menimpa kepada nya,

“haa..tengok, Allah hukum dia sebab saya”.

hah, dah melangkahi hak Allah pula, macam firman atau wahyu dari Allah turun kepadanya. “Aku hukum dia sebab aku bela engkau”.

"Qulub maridhah" hati sakit, kita menyimpan banyak perkara dalam hati, sebahagian daripada mereka diungkap kan didalam terjemahan, baik melalui lisan, atau melalui perbuatan. Lalu yang tak terungkap? Adakah hilang begitu saja?

وَحُصِّلَ مَا فِي الصُّدُورِ

“hari yang dimaksudkan dengan hari kiamat, akan terungkap segala sesuatu, yang tersimpan didalam hati” (surah aa’diyat: 10)

يَوْمَ تُبْلَى السَّرائِرُ

“Pada hari dinampakkan segala rahasia,(surah at-tariq: 9)

Allah itu untuk mengembalikan, semua yang sudah mati dan sirna, dikembalikan oleh Allah, bila? Di hari segala rahasia terbuka, tak ada perkara tersimpan, semua perkara akan tersingkap, dan berapa banyak perkara tersimpan didunia akan terungkap disana, di akhirat.

Allah S.W.T ingin menyedarkan orang –orang yang beriman itu supaya ber(تعامل) yakni bekerjasama dengan Allah, bukan seperti bekerjasama manusia dengan manusia, kita boleh senyum pada orang, kita boleh membantu pada orang, yang tersimpan di dalam itu apa? Orang yang kita bantu, orang yang kita senyum, tak tahu apa yang tersimpan, tapi yang maha mengetahui tahu apa yang tersimpan didalam hati. Kalau kita berinteraksi dengan manusia, hanya melihat manusia itu sahaja, tanpa memerhatikan kepada yang menciptakan manusia dan mengetahui isi hati kita, maka kita adalah orang yang cetek imannya, dan tidak sempurna iman, kerana berta3amul dengan makhluk, tanpa memerhatikan Khaliq.

Bukan kah dalam rukun agama itu “ehsan” :

أن تعبد الله كأنك تراه فإن لم تكن تراه فإنه يراك

Engkau menyembah kepada Allah seakan kamu melihat Allah, kalau kamu tak mampu melihat, kamu yakin Allah melihat kamu.

Yang dilihat oleh Allah bukan lah perbuatan luaran sahaja, yang tersimpan didalam hati juga dilihat Allah. Oleh kerana demikian, Allah S.W.T ingin menyedarkan, kepada kaum mukminin, Allah maha mengetahui apa yang tersimpan didalam hati, Allah juga mengira perkara yang didalam hati.


والله اعلم   

bahasa iman.


Dalam kisah nabi Musa A.S, Allah S.W.T meneceritakan tentang bagaimana kekuatan orang yang merasa dirinya bertuhan, bila mana berdepan dengan masalah. Dan ini menjadi iktibar kepada kita sebagai seorang yang beriman bertuhankan Allah S.W.T, untuk tidak bersandar kecuali kepada Allah, dalam apa sahaja permasalahan. Walaupun semua makhluk tak mampu nak setelkan.

Nabi Musa A.S ketika membawa bani Israel untuk diselamatkan dari penindasan daripada Fir’aun, dibawa oleh nabi Musa A.S ketika sampai di tepi lautan, Fir’aun yang telah menyedari bahawa nabi Musa sudah keluar dengan bani Israel, maka Fir’aun itu telah mempersiapkan satu kekuatan yang hebat begitu luar biasa dan senjata yang lengkap, mengejar nabi Musa A.S dan bani Israel.
Mereka nabi Musa A.S dan bani Israel berada ditepi pantai, sementara Fir’aun sedang mengejar di belakang mereka dengan tenteranya. Apa kata bani Israel?

(إِنَّا لَمُدْرَكُونَ)
"Sesungguhnya kita akan ditawan". (61)

Depan laut, belakang Fir’aun dan tenteranya, kami sudah kena tangkap, kami sudah tidak boleh lari, kami sudah tidak dapat diselamatkan.
Masalah atau bukan masalah? Masalah itu benar atau tidak? Bukankah didepan bani Israel ada lautan, dibelakang Fir’aun, maju mati, mundur mati. Ikut mentaliti logik, tetapi bila mana mentaliti orang beriman, berdepan dengan masalah, tidak mengkedepankan logik, tidak mengkedepankan akal, tetapi mengkedepankan tuhan yang mencipta akal.
Apa kata nabi Musa A.S?
قَالَ كَلَّا ۖ إِنَّ مَعِيَ رَبِّي سَيَهْدِينِ (62
"Tidak! Jangan fikir (akan berlaku yang demikian)! Sesungguhnya aku sentiasa disertai oleh Tuhanku (dengan pemuliharaan dan pertolonganNya), Ia akan menunjuk jalan kepadaku"(surah ash-syu’araa’: 62)

Nabi Musa A.S tak tengok lautan ini, tak tengok Fir’aun dan tenteranya. Bahkan bukan melihat segala permasalahan yang nampak dengan mata,tidak dapat dikawal, dan mesti terjadi seperti apa yang dilihat. Ini semua tertakluk kepada Allah S.W.T.

(كَلَّا ۖ إِنَّ مَعِيَ رَبِّي سَيَهْدِينِ )“bersama dengan saya, tuhan saya”, yang berkuasa untuk berbuat apa sahaja kepada lautan, berkuasa untuk berbuat apa sahaja kepada Fir’aun dan tenteranya, ini bahasa “iman”, kepada orang yang merasa diri mereka bertuhan. Maka sentiasa dia akan mengkedepankan kekuatan tuhan berbandingkan bukan kepada kekuatan dirinya sahaja, hatta seluruh makhluk. Berapa banyak kemenangan yang diberikan dan ditunjukkan pada Allah, kepada kaum muslimin? Bukan kerna kekuatan mereka, tetapi adalah kekuatan yang diberikan oleh Allah S.W.T.   

Allah S.W.T memerintahkan kepada nabi Musa A.S, “pukul lah lautan itu”, disuruh pukul lautan itu? Ikut hukum logik juga, berapa banyak Allah menunjukkan dalam Al-Quran, terbatalnya hukum logik, akan tetapi ramai manusia masih mempertahankan hukum logik dalam segala hal, hukum akal dalam segala hal, tak masuk akal, yang tak masuk akal itu belum tentu mustahil, belum tentu tak wujud.
Disuruh pukul lautan, dipukullah nabi Musa A.S lautan, apa yang berlaku?( فَانْفَلَقَ), terbelahlah lautan itu, (كَالطَّوْدِ الْعَظِيمِ ), umpama gunung tingginya, barulah nabi Musa A.S lalu dengan bani Israel.

فَأَوْحَيْنَا إِلَىٰ مُوسَىٰ أَنِ اضْرِب بِّعَصَاكَ الْبَحْرَ ۖ فَانفَلَقَ فَكَانَ كُلُّ فِرْقٍ كَالطَّوْدِ الْعَظِيمِ

Lalu Kami wahyukan kepada Nabi Musa: "Pukulah laut itu dengan tongkatmu". (Setelah dipukul) maka terbelahlah laut itu (kepada beberapa bahagian), lalu menjadilah air tiap-tiap bahagian yang terbelah itu terangkat seperti gunung yang besar.( surah ash-syu’araa’ : 63)

Kesimpulannya, orang yang bertuhan, berbeza dengan orang yang tidak bertuhan. Yang bertuhan akan sentiasa kembalikan permasalahan kepada tuhan, manakala orang yang tidak bertuhan, akan mengembalikan segalanya kepada dirinya sendiri, kalau dah tak  boleh menghadapi masalah, maka dia akan mengambil jalan pintas.



Wednesday, 12 August 2015

berdebat untuk menambahkan keimanan.



Di zaman imam al-Ghazali R.hm, dizamannya itu ulama’ suka bertengkar, abad ke-6 hijriah, lebih kurang 900 tahun yang lalu. Tak tahu macam mana jika imam al-Ghazali R.hm duduk di zaman kita sekarang ini, bukan hal-hal agama berdebat, macam-macam hal diperdebatkan, dalam hal yang tiada kaitan dengan dengan perkara yang boleh menambahkan keimanan kita kepada Allah S.W.T.
Imam Syafi’e mengatakan,
ما ناظرت أحدا قط إلا وتمنيت أن يجري الله الحق على لسانه

“Saya tidak pernah berdebat dengan orang yang ingin berdebat dengan saya, melainkan saya mengharapkan Allah mengeluarkan kebenaran dari kata-katanya.”

Yakni tidak mahu dalam perdebatan itu, mengharapkan agar dirinya menang di dalam berdebat, walaupun didalam perdebatan itu, tujuan dan matlamat perdebatan itu mencari kebenaran.

 : قوله تعالى
وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ

Firman Allah S.W.T : Dan berbahaslah dengan mereka  (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik.

Apa Allah kata, berdebatlah kamu.. bukan berdebat sahaja, tapi dengan terbaik, artinya jika kebenaran itu ada pada musuh, kita kene bersedia menerima kebenaran itu, tapi kalau kita berdebat, kita datang untuk membawa kepada kebenaran dan kita tak nak dengar hujah orang itu, bukan kita nk berdebat, tapi kita nak mewajibkan apa yang kita anggap benar, supayaorang itu boleh terima kita punya pandangan.

Ini bukan perdebatan, yang dinamakan perdebatan nak mencari kebenaran, tapi kalau nak berdebat nak menjatuhkan pandangan orang lain, ini bkn nk berdebat, ini nak bergaduh, bergaduh ideologi, bergaduh pandangan.

Seperti apa yang diperkatakan oleh imam Syafie ““Saya tidak pernah berdebat dengan orang yang ingin berdebat dengan saya, melainkan saya mengharapkan Allah mengeluarkan kebenaran dari kata-katanya.” Tujuannya apa? Ketelusan mencari kebenaran.

Kata imam as-Syafi’e lagi :

رأي صواب يحتمل الخطأ،ورأي غيري خطأ يحتمل الصواب

“Kebenaran yang saya anggap benar, mungkin saja tidak benar di mata orang lain, pandangan yang tak benar bagi orang lain, mungkin itu pandangan yang benar”.

Tak ada satu kebenaran yang mutlak ada pada kita, berlaku di zaman kita sekarang, adalah anggapan, dirinya paling benar, apa yang dilakukan? Orang lain salah, “haza syirik, ini bid’ah, ini benda yang tak dibuat oleh Rasulullah S.A.W”, pasal apa? Kerana menganggap dirinya paling benar, dan orang lain salah.

Permulaannya daripada mana? Permulaannya daripada menganggap diri mereka benar. Cuba pegang konsep “kebenaran” imam Syafi’e itu, “Kebenaran yang ada pada kita, mungkin salah. Salah yang ada pada orang lain, mungkin benar”. Jika begitu, kita agak reda sedikit, tak mewajibkan apa yang kita pandang itu benar dan orang lain akan anggap perkara itu benar juga.

الله اعلم

Sunday, 9 August 2015

Cerita Khadam-khadam Allah.



Diriwayatkan daripada sebahagian pengikut Imam ahmad bin Hanbal r.hm. bahawa dia berkata :
Apabila Imam Ahmad bin Hanbal r.hm. meninggal dunia, saya bermimpi melihat Imam Ahmad sedang berjalan-jalan dan bersiar-siar dalam keadaan riang dan gembira. Maka saya bertanya kepadanya: “ Hai saudaraku engkau bergaya di dalam perjalananmu dalam keadaan riang dan sukaria?” Dia menjawab: “Beginilah khadam-khadam Allah yakni orang yang berkhidmat kepada Allah di dunia bila dia berjalan dan bersiar-siar di dalam syurga Darussalam!”

“Apa yang dilakukan Allah terhadapmu?” Tanyaku pula kepadanya. “Allah telah mengampunkan aku dan memberi balasan yang baik kepadaku, antaranya ialah sepasang kasut ini yang diperbuat daripada emas merah,” Jawabnya.

“Oh, ini barangkali kerana hujahmu bahawa Al-Quran itu kalamullah yang qodim diturunkan kepada manusia dan dia bukan makhluk(baharu),” aku bertanya ingin minta kepastian dan dia menyetujui.
Kemudia Imam Ahmad bin Hanbal pula bercerita lagi kepadaku : “Maka dikatakan kepadaku: “Hai Ahmad! Pergilah ke mana sahaja yang engkau suka!” Lalu saya pun memasuki syurga dan orang yang pertama saya temui ialah Sufyan al-Tsauri. Saya lihat  dia mempunyai dua pasang sayap untuk terbang dari satu pohon ke pohon yang lain, sedang dia secara terus menerus membaca sepotong ayat al-Quran:

وَقَالُوا الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي صَدَقَنَا وَعْدَهُ وَأَوْرَثَنَا الْأَرْضَ نَتَبَوَّأُ مِنَ الْجَنَّةِ حَيْثُ نَشَاء فَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ
(Surah al-Zumar: 74)

Kemudian saya bertanya kepadanya pula tentang Abd. Al-Razak, orang yang suka berpidato menasihati orang ramai itu. Maka aku diberitahu oleh Imam Ahmad bahawa dia telah melihat kapal daripada cahaya juga. Maksudnya dia sedang berada disisi Allah S.W.T.

Selepas itu aku bertanya pula tentang bisyr bin al-Hafi, maka jawabnya: “Bahagia! Sangat bahagia! Siapa yang dapat menandingi Bisyr ini! Aku menemuinya sedang berhadapan dengan Tuhan yang maha Agung, yang berkata kepadanya: Makanlah, wahai orang yang tidak makan (didunia), dan minumlah wahai orang yang tidak minum dan nikmatilah apa sahaja yang kau kehendaki!”


“Tentang Maaruf al-Karkhi?” tanyaku kepadanya. Imam Ahmad memberitahuku, bahawa Maaruf sedang berada di bawah Arasy, lalu Tuhan Maha Besar bertanya kepada Malaikat-Nya: “Siapakah  orang ini!” Jawab malaikat: “Ya Tuhan! Engkau lebih tahu tentang ornag ini! Tuhan berfirman: “Inilah Maaruf al-Karkhi yang selalu mabuk cinta pada-Ku, dan dia tidak akan sedar kecuali sesudah melihat-Ku.” Demikian mimpi orang itu yang bertanya, jawabnya dengan Imam Ahmad bin Hanbal r.hm.

Saturday, 8 August 2015

Apa yang Allah pandang?


Apa yang dipandang oleh Allah dalam tubuh badan kita adalah hati, Dari Abu Hurairah ia berkata, Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa kalian dan harta kalian akan tetapi Dia melihat kepada hati-hati kalian dan perbuatan-perbuatan kalian.” (HR. Muslim),apa agaknya kita bila melihat apa yang tersimpan didalam hati ini, yang menjadi wadah tempat dipandang sentiasa oleh Allah S.W.T, adakah Allah akan mendapati didalam hati kita perkara yang disukai oleh Allah ataupun sebaliknya.

Zikir dan selawat itu menghidupkan hati kita yang mati, melembutkan hati kita yang keras, dan menyedarkan hati kita yang lalai. Kerana zikir ini menjadi penawar supaya kita ingat kepada Allah S.W.T, dan dengan perbuatan ini kita juga mengadu dan merayu kepada Allah, semoga hati ini yang sentiasa menumpukan kepada perkara-perkara yang memutuskan perhubungan hati dengan Allah S.W.T, melalui pandangan kepada perkara yang tidak disukai Allah melalui mata, yang masuk ke dalam hati, melalui telinga dengan apa yang kita dengar perkara-perkara yang bathil masuk ke dalam hati, daripada lisan yang terluar kata-kata buruk yang merupakan cerminan daripada isi hati, daripada tindakan tangan dan anggota tubuh badan kepada tempat-tempat yang tidak di redhai Allah yang mana itu adalah suruhan daripada hati.

Kita merayu dan mengadu kepada Allah S.W.T supaya hati ini diputuskan daripada perkara-perkara yang memutuskan kita dengan Allah S.W.T daripada hasad dengki yang selalu ada didalam hati, daripada sifat sombong, takabbur serta riya’, daripada kecintaan kepada dunia yang bersemadi didalam hati, adakah bila mana ini semua ada didalam hati kita, adakah Allah S.W.T suka memandang kepada hati kita atau sebaliknya. Allah tidak pandang didalam hati yang terlalu banyak sampah, ataupun noda dan kotoran daripada dengki kepada orang lain, hasad kepada orang lain, benci kepada orang lain, buruk sangka kepada orang lain, suka memaki kepada orang lain, melihat perkara yang tidak diredhai oleh Allah S.W.T.

Dengan menghadirkan diri kita dengan zikir dan berselawat kepada Rasulullah S.A.W, agar supaya Allah S.W.T mengubati hati kita, lebih-lebih lagi dengan berselawat kepada Rasulullah S.A.W, yang mana beliau adalah doktor kepada hati, bila mana doktor yang ada di zaman kita sekarang, mengubati orang lain dengan ubat dan ramuannya, baginda Rasulullah S.A.W adalah doktor kepada hati umat Islam dengan doanya, dengan ajarannya, dengan kedudukannya disisi Allah S.W.T.

Bagaimana beliau tidak dikatakan “tobibul qulub”, sebagai doktor kepada hati sementara ramai yang hidup bersama Rasulullah, yang mempunya sakit didalam hatinya, dan merupakan penyakit yang lebih merbahaya berbanding penyakit di tubuh badan, terubati dengan doa Rasulullah S.A.W. Salah seorang daripada mereka, yang bernama Fudholah yang ingin membunuh Rasulullah S.A.W, kerana kebencian yang bersemadi didalam hatinya, dia tidak akan menghampiri Rasulullah kecuali ingin membunuh Rasulullah S.A.W, sehingga dia dihampiri oleh Rasulullah S.A.W dan dipegang dadanya lalu di bacakan doa, Fudholah mengatakan “tidak diangkat tangan Rasulullah daripada dada aku, melainkan tidak ada orang yang lebih aku cintai melebihi cinta aku kepada Rasulullah, yang mana sebelum ini tiada orang yang paling aku benci, daripada benci aku kepada Rasulullah ”. Dengan tangannya yang menyentuh di dada Fudholah menjadi berubah daripada benci kepada kasih kepada baginda Rasulullah S.A.W, maka beliau adalah doktor kepada hati.

Moga dengan memperbanyakkan selawat dan kasih kita kepada baginda Rasulullah S.A.W menjadi penawar kepada hati kita yang dipenuhi dengan perkara-perkara yang tidak baik didalam hati ini, dan sungguh apa yang istimewa pada seseorang disisi Allah bukan lah pada kedudukannya, bukan keturunannya,bukan latar belakangnya, bukan jawatannya, akan tetapi hati orang itu disisi Allah S.W.T.

اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى اله و صحبه أجمعين

Tuesday, 28 July 2015

Siapakah mereka ini?




*Syaqiq bin Ibrahim berkata “Aku telah bertanya kepada tujuh ratus ulama berkaitan lima masalah, kemudian mereka semuanya menjawab dengan jawapan yang sama.

“Siapakan yang sempurna akal?
Jawabnya : “orang yang tidak cinta dunia.”

“Siapakah orang yang cerdik?”
Jawabnya : “Orang yang tidak tertipu dengan dunia.”

“Siapakan orang kaya?”
Jawabnya : “Orang yang redha menerima bahagiannya dari Allah.”

“Siapakan yang mengerti agama?”
Jawabnya : “Orang yang tidak minta berlebih-lebihan.

“Siapakah orang yang bakhil?”
Jawabnya : “orang yang tidak mengeluarkan hak Allah daripada hartanya.

Ibn ’Ajibah berkata : “ kalaulah Allah SWT tidak menjadikan sesuatu untukmu kecuali ihsan dan kurniaan, amat pelik kamu meninggalkan-Nya dan meminta hajat dan berharap kepada orang lain.”

العجب كل العجب ممن يهرب ممن لا انفكاك له عنه، ويطلب ما لا بقاء معه؛ { فإنها لا تعمى الأبصار، ولكن تعمى القلوب التي في الصدور }الحج:46]

Maksudnya : Amat menghairankan (ajaib) orang yang lari daripada sesuatu yang sangat diperlukan dan tidak dapat lepas daripadanya, dan yang berusaha mencari sesuatu yang tidak akan kekal padanya. { Sesungguhnya dia bukan buta penglihatan tetapi yang buta mata hati yang di dalam dada.} surah alhajj : 46



*Syaqiq bin Ibrahim al Balkhy (wafat 139 H./810) salah seorang di antara tokoh tokoh besar Khurasan. Ia adalah guru dari Hatim al Asham.


Sunday, 12 July 2015

Apakah kamu mengungkit pada Tuhan kamu?


Pada suatu masa Nabi Daud a.s keluar ke pesisir untuk beribadat dan apabila telah genap setahun, dia berdoa: “Ya Rabbi ya Tuhanku, telah bengkok belakangku dan lemah mataku serta kering air mataku, tetapi aku belum juga mengetahui bagaimana nasibku,” Maka Allah memerintahkan seekor katak untuk menjawab doa Nabi Daud a.s itu.

Lalu katak itu berkata: “Hai Nabi Allah, apakah anda mengungkit pada Tuhan ibadatmu yang setahun?Demi Allah yang mengutusmu menjadi Nabi, saya di hutan ini selama tiga puluh tahun atau enam puluh tahun bertasbih, bertahmid kepada Allah, sedangkan persediaanku tetap gementar kerana takutkan Tuhanku.”

Maka menangislah Nabi Daud a.s. Ada riwayat yang mengatakan kejadian ini juga pernah terjadi pada Nabi Musa a.s sesudah peristiwa pembunuhan yang tidak disengajakan olehnya.

قال ابن مسعود رضي الله عنه:
"الدنيا دار هم وغم فما كان منها من سرور فهو ربح"

Ibnu Mas’ud r.a berkata : “ Dunia adalah negeri tempat merunsingkan dan mendukacitakan. Apa-apa yang baik atau menggembirakan daripadanya dianggap keuntungan.”


Thursday, 2 July 2015

Siapakah yang selamat?





Syeikh Wahab bin Munabbih
* menceritakan kisah Israiliyat atau kisah orang zaman dahulu, bahawa ada seorang yang terkenal di kalangan Bani Israel(seorang lelaki) yang kuat beribadah, dia berpuasa lebih 70 tahun dan dia tidak berbuka hingga sampai 6 hari barulah berbuka sekali. Apabila ibadatnya sudah stabil, dia memohon kepada Allah SWT untuk melihat syaitan atau iblis. Berulang kali dia memohon kepada Allah SWT tetapi Allah SWT tidak memperkenankan permintaanya.

Lalu dia termenung dan berkata : "Ya Rabb, rupa-rupanya aku tersilap. Sepatutnya aku melihat diriku dan kelemahanku dan bukannya melihat perkara ini." Kemudian Allah SWT mengutuskan malaikat kepadanya supaya dia semakin baik dalam ibadahnya kepada Allah SWT. Akhirnya, barulah Allah SWT bukakan penglihatannya dan nampakkan olehnya iblis dan syaitan bertaburan memenuhi bumi sehingga tiada seorang pon yang tidak dikelilingi oleh mereka sepertimana lalat-lalat yang mengerumuni dan menghurung najis.

Melihat keadaan itu, berkatalah dia : "Siapakah yang selamat?", jawab malaikat : "الورع اللين", iaitu orang warak yang mempunyai sifat lemah lembut.

Daripada Abu Hurairah bahawasanya Rasulullah SAW bersabda : "Akan sentiasa dimustajabkan bagi seorang hamba selagi tidak membiarkan dosa, atau memutuskan persaudaraan dan selagi tidak terburu-buru". Ditanya : "Wahai Rasulullah, apa itu terburu-buru?" Baginda bersabda : 'Dia berkata aku telah berdoa dan sesungguhnya aku telah berdoa tetapi tidak aku lihat Allah memberiku.' Maka dia berputus asa dan meninggalkan doa."

*Syeikh Munabbih bin Kamil al-Yamani. Abu abdillah al-Abnawi. Seorang thiqah. Beliau banyak meriwayatkan cerita daripada kitab-kitab lama.

Saturday, 27 June 2015

Permohonan Dunia untuk kamu.



Suatu hari Khalifah Hisyam bin Abd Malik masuk ke dalam masjidilharam, tiba-tiba dia melihat Salim bin Abdullah bin Umar al-Khattab, seorang Ulama besar dan termasuk salah seorang fuqaha' yang tujuh. Beliau membawa kasutnya dengan kedua-dua tangannya. Ada yang mengatakan bahawa serban,kasut, dan bajunya hanya berharga lebih kurang 13dirham. Maka dilihat oleh khalifah Hisyam bersama para 'amir(gabenor), para menteri dan para pegawai, lalu dia bertanya kepadanya : "Wahai Salim, apakah kamu memerlukan sesuatu daripadaku?

Salim berkata: "Tidakkah berasa malu berkata seperti itu di dalam rumah Allah?"

Ketika Hisyam keluar, dia menunggu salim keluar di luar perkarangan masjid. Hisyam bertanya lagi: "Wahai salim tadi kita di dalam masjidilharam, sekarang kita berada di luar masjidilharam, apakah kamu memerlukan sesuatu daripadaku?"

Salim menjawab: "Daripada kepentingan dunia atau akhirat?", Hisyam menjawab: "Tentu sekali daripada kepentingan dunia."

Salim berkata: "Demi Allah,tiada Tuhan selain Dia. saya tidak memohon dunia yang dimiliki-Nya,bagaimana mungkin saya akan memintanya daripadamu yang sangat miskin ini! Sesungguhnya manusia itu miskin. Apakah manusia itu mengira bahawa kalau dia sudah memiliki wang berjuta-juta atau pelbagai istana, rumah serba mewah, teman-teman yang ramai, dia telah memiliki dunianya? Dia tidak mengetahui bahawa kecukupan dan kekayaan itu menetap di dalam hati, tatkala hati itu hidup bersama iman."

seorang penyair mengatakan :

Ambillah semua duniamu dan biarkanlah,
Hatiku merdeka, bebas dan terasing,
Sesungguhnya aku orang yang paling kaya antara kalian,
Walau kalian meninggalkan aku sendiri tanpa mempunyai apa-apa.